Masalah IM2: Vonis Tak Mendasar untuk Indar Atmanto

Upaya banding untuk mendapat keadilan oleh Indar Atmanto, mantan Dirut IM2, Penerima Penghargaan Satyalancana dari Presiden atas jasanya mengembangkan industri internet di tanah air, justru oleh Majelis Hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta memperberat hukumannya dari 4 tahun penjara menjadi 8 tahun penjara dan membebaskan PT Indosat Mega Media (IM2) dari hukuman uang pengganti Rp 1,3 triliun. Putusan banding yang dibacakan pada 12 Desember 2013 ini tentu saja mengejutkan banyak pihak.

Logika hukum putusan banding dianggap aneh, jika majelis berpendapat bahwa yang harus dihukum dan membayar kerugian negara adalah Indosat, bukan pribadi Indar, mengapa Indar harus menanggung hukuman ini? Indar bertindak selaku direktur atas nama perusahaannya. Maka seharusnya pengadilan ini bukan untuk mengadili pribadi Indar, melainkan perusahaan tempatnya bekerja.

Selama proses peradilan, karena isinya adalah perdebatan masalah teknis yang cocok menjadi acara debat ilmiah telekomunikasi, tanpa menyadari bahwa ada tersangka yang duduk menunggu kepastian nasib akan menjadi koruptor atau orang merdeka. Sambil bertanya-tanya “Sidang ini mengadili saya atau PT IM2?” Inilah posisi dan perasaan Indar untuk mencari keadilan hakiki, begitu pilu ketika ia menerima kenyataan adanya menambahan hukum dua kali lipat dalam proses banding

Dibanding Indar, sang pelapor perkara ini, Denny AK, justru divonis bersalah dengan hukuman 18 bulan penjara karena terbukti memeras Indosat.

Pengamat hukum dari Universitas Trisakti Andi Hamzah mengaku ada kejanggalan (tempo.co, 06/01/2014), Menurutnya secara logika hukum pengadilan tingkat banding seperti Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung tak bisa memutus hukuman lebih berat dari putusan semula di Pengadilan Negeri. Putusan Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung hanya bisa memperkuat putusan Pengadilan Negeri atau mengurangi putusan awal di Pengadilan Negeri. “Memang aneh, kenapa Pengadilan Tinggi memperberat hukuman, apa dasarnya,” kata Andi

Kejanggalan lain dapat juga diketahui, seperti diberitakan majalah tempo, edisi 13 Januari 2014, kekacauan logika hukum sudah terlihat sejak Indar di adili di pengadilan Tipikor. Indar yang didakwa menyalahgunakan frekuensi 3G Indosat sehingga negara di rugikan Rp. 1,3 Triliun berdasarkan versi audit Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Dalam perjalanan proses peradilan, ternyata belakangan hasil audit BPKP mengenai kerugian negara itu dinyatakan tidak sah oleh Pengadilan Tata Usaha Negara.

Baja Juga :  Jokowi : Evaluasi Media Online Provokasi dan Missinformasi (HOAX)

Atas keputusan PTUN tersebut, jaksa memodifikasi dakwaan padahal persidangan sudah berlangsung. Majelis Hakim bukannya menolak tuntutan jaksa karena dakwaan yang berubah secara tidak sah dan telah cacat hukum, malah tidak peduli dan mengabaikannya. Jelas-jelas, Indosat terbukti sudah membayar biaya sewa frekuensi, sehingga tak ada lagi unsur kerugian negara.

Hal ini dapat dibuktikan dengan surat Menteri Kominfo kepada kejaksaan yang memastikan bahwa kerjasama penyelenggara Internet 3G dan IM2 yang dipermasalahkan itu sudah sesuai dengan aturan Hak negara atas pembayaran pita frekuensi yang dijadikan dasar tuntutan karena sudah dipenuhi.

Bahkan Kasus yang menarik perhatian organisasi telekomunikasi internasional Global System for Mobile Communications Association (GSMA) dan International Telecommunication Union (ITU). Keduanya telah menyatakan bahwa model bisnis kerjasama Indosat dan IM2 adalah sah dan sesuai dengan peraturan yg ada. (kompas.com 5/1/2014)

Menurut Ir. Nonot Harsono melalui buku “Kuliah Telekomunikasi di Pengadilan TIPIKOR” (Indonesia Center for Telecommunication Law- ICTL, 2013. Halaman 5). untuk melihat persoalan ini secara obyektif, Majelis Hakim dituntut memiliki pemahaman dan pengetahuan yang cukup di bidang telekomunikasi dan segala persoalan teknisnya. Untuk belajar ilmu dasar telekomunikasi secara kilat, tentu saja tidak akan cukup bila melihat waktu dan kondusif belajar ilmu dasar telekomunikasi di Pengadilan Tipikor karena tata cara pengadilan yang telah baku tidak akan memberikan suasana belajar yang semestinya. Perkara yang amat sederhana di luar pengadilan menjadi amat mencekam di dalam Penadilan Tipikor.

Belajar mengerti dan memahami apalagi secara kilat dalam peradilan, untuk memahami tentang filosofi frekuensi radio, spektrum, pita, teknik pemancar radio, bandwidth, interference, multi-access dan sebagainya bukanlah hal mudah.

Oleh karena itu, pendapat ahli seharusnya menjadi pertimbangan, namun dalam kenyataannya berbeda, Majelis Hakim terkesan mengabaikan keterangan para saksi ahli, khususnya para pelaku industri seperti dari Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) dan Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), maupun dari pemerintah yakni Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dan Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI).

Baja Juga :  Menkominfo: Hampir 800 Ribu Situs Sebar Hoax di Internet

Majelis juga tidak memperhatikan fakta sosiologis kasus ini, yaitu dampak vonis ini terhadap masyarakat yang memanfaatkan internet di Indonesia, karena banyak ISP menggunakan model kerjasama yang sama maka ancaman “kiamat internet” di Indonesia dapat terjadi. Putusan banding ini bukan hanya tidak sesuai dengan rasa keadilan, melainkan juga merusak kepastian hukum bagi penyelenggara jasa Telekomunikasi seperti PT Indosat Tbk, Induk PT IM2.

Dari proses awal kasus ini mulai digelar, entah sudah berapa banyak pendapat para tokoh, regulator/pemerintah, ahli/pakar hukum, pakar telekomunikasi, anggota DPR, masyarakat, berbagai organisasi dalam maupun luar negeri telah angkat bicara tentang kontroversi kasus IM2 di berbagai media selama ini.

Secara individu mereka ini dapat dinamakan Amicus Curiae atau Sahabat Peradilan (Friend of the court) yang merupakan pendekatan advokasi atas pembelaan yang bertujuan memberikan dukungan kepada salah satu pihak yang sedang berperkara di pengadilan dengan menyampaikan informasi tambahan yang penting dan bermanfaat untuk diketahui dan menjadi pertimbangan Majelis Hakim dalam perkara Indosat-IM2 bila dijabarkan terdiri dari banyak tokoh netral yang memiliki kompetensi, keahlian di bidangnya masing-masing. Lewat berbagai argumentasi, semuanya meyayangkan kasus ini diperkararakan oleh Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi Jakarta Pusat.

Bukan saja kepada media, selain surat resmi Menteri Kominfo RI kepada Jaksa Agung RI, berbagai institusi, perusahaan dan lembaga dari dalam dan luar negeri juga telah melayangkan surat resmi kepada Presiden SBY, mulai dari Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), Masyarakat Telamtika Indonesia (MASTEL), Chairman Qatar Telecom (QTEL) Group dan asosiasi industri mobile seluruh dunia Global System for Mobile Communication (GSMA), mereka meminta presiden SBY memberi perhatian khusus bahkan bila perlu melakukan intervensi mengenai kasus ini.

Baja Juga :  Ikuti IWIC ke 8: Jika Memiliki Ide Kreatif dan Inovatif

Pada 3 September 2013. Organisasi resmi PBB yang bermarkas di Jenewa, International Telecommunication Union (ITU) juga sempat mengirimkan surat kepada Presiden SBY. Sekretaris Jenderal ITU, Hamadount T, menyampaikan keprihatinan yang serius (serious concern) terkait dengan implikasi putusan pengadilan tentang PT IM2.

Tak ketinggalan anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) A.M. Fatwa menyurati presiden untuk meminta menerbitkan Instruksi Presiden (Inpres) yang berisi agar Kejaksaan Agung mengeluarkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) dan Surat Keterangan Penghentian Penyidikan (SKPP) dalam kasus IM2 (bisnis.com 15/08/2013)

Menanggapi putusan Banding terhadap Indar ini, melalui keterangan tertulis, Presdir & CEO Indosat Alexander Rusli, kepada kompas.com Minggu (5/1/2013). Menyatakan bahwa PT Indosat Tbk akan menempuh upaya arbitrase internasional maupun kasasi ke Mahkamah Agung (MA).

Kepada tempo Indar Armanto, menilai bahwa hukuman tersebut jauh dari rasa keadilan karena tidak melakukan kesalahan seperti yang ditudukan kepadanya. “Saya tak akan berhenti mencari keadilan,” katanya.

Ketika ditanya wartawan tempo apakah Indar akan terus melawan? Indar mengatakan “Ya, dengan dukungan teman-teman, keluarga dan perusahaan, saya akan terus maju!”

Berjuang terus pak! Dukungan dan Doa kami selalu menyertaimu!

Sumber :

http://hukum.kompasiana.com/2014/01/14/kasus-im2-vonis-sesat-untuk-indar-atmanto-624378.html

Sumber Foto :  ANTARA News/Wahyu Putro A

Choose your Reaction!